Adriana Viola Miranda

Juara Kompetisi Internasional MIT Covid-19 Challenge

  1. Beranda /
  2. Kabar /
  3. EDUKASI /
  4. Selasa, 30 Juni 2020 - 19:58 WIB

Adriana Viola Miranda/Istimewa
Adriana Viola Miranda
Foto: Istimewa

Melalui kompetisi ini, Adriana dan tim menawarkan solusi berupa pelayanan kesehatan dengan sistem telemedicine berbasis WhatsApp atau SMS bagi yang tidak memiliki akses ke internet, agar dapat memberikan pelayanan kesehatan yang memadai bagi populasi rentan dengan kondisi kronis.

TOKOHKITA. Mahasiswi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) angkatan 2016, Adriana Viola Miranda, yang tergabung dalam tim bernama AMIGO, berhasil menjuarai kompetisi internasional bertajuk MIT COVID-19 Challenge: Latin America vs COVID-19, pada kategori “Track B. New Ways to Deliver Care in a COVID-19 World”.

Melalui kompetisi ini, Adriana dan tim menawarkan solusi berupa pelayanan kesehatan dengan sistem telemedicine berbasis WhatsApp atau SMS bagi yang tidak memiliki akses ke internet, agar dapat memberikan pelayanan kesehatan yang memadai bagi populasi rentan dengan kondisi kronis. Kompetisi yang diselenggarakan oleh Massachusetts Institute of Technology, Amerika Serikat tersebut berlangsung pada 19 – 21 Juni 2020 yang dilakukan secara daring.

Adriana menjadi satu-satunya mahasiswa dari Indonesia di dalam Tim AMIGO, yang anggotanya berasal dari berbagai negara, yaitu Chili, Brasil, Argentina, Sri Lanka, dan Amerika Serikat. Anggota tim ini pun memiliki latar belakang profesi yang beragam mulai dari dokter, pakar kesehatan masyarakat, hingga ahli bioteknologi. Hanya Adriana dalam tim ini yang masih berstatus mahasiswi kedokteran.

Terkait solusi telemedicine yang ditawarkan oleh tim, Adriana mengatakan dengan menggunakan machine learning, AMIGO berharap sistem ini mampu menjadi teman bagi para pasien dengan mengirimkan pesan-pesan untuk memantau gejala, konsumsi obat, serta membantu penjadwalan konsultasi ke rumah sakit.

“Ke depannya, AMIGO akan dikembangkan untuk dapat mentriase kebutuhan pasien berdasarkan gejalanya. Saat ini, tim AMIGO sedang dalam proses bekerja sama untuk pilot study dengan sebuah rumah sakit di Chili. Harapan saya solusi yang dibawakan AMIGO ke depannya dapat diimplementasikan juga di Indonesia,” kata Andriana dalam keterangan tertulis, Selasa (30/6/2020).

Andriana menyampaikan, secara garis besar, tantangan yang dihadapinya bersama kawan-kawan di trek B adalah mencarikan metode pelayanan kesehatan selama COVID-19 yang dapat memastikan keselamatan pasien.

“Kompetisi ini memberikan pengalaman menakjubkan sekaligus menantang. Untuk bisa ikut di dalam kompetisi, saya harus terlebih dahulu mengikuti seleksi berdasarkan keterampilan dan motivasi bersama 5.000 pendaftar lainnya yang berasal dari 90 negara.” katanya.

Lebih lanjut, Andriana mengatakan di kegiatan hackathon menyadarkannya bahwa orang-orang di seluruh dunia, dengan latar belakang keahlian yang berbeda-beda, memiliki keinginan yang besar untuk membantu masyarakat luas dalam menangani pandemi ini. “Oleh karena itu, selama ada kemauan dan keterbukaan dalam berkolaborasi, setiap orang dapat berkontribusi dalam melawan COVID-19 meski dengan kapasitas dan kemampuan yang terbatas. Jika ada kemauan, pasti ada jalan,” ujar Adriana.

Sementara itu, Dekan FKUI, Ari Fahrial Syam, menyambut gembira prestasi yang diraih oleh Adriana ini. “Saya merasa bangga atas kepedulian mahasiswa untuk mencari solusi mengatasi masalah COVID-19. Peran serta Adriana pada kompetisi internasional lintas bangsa ini menunjukkan bahwa anak muda Indonesia yang diwakili oleh Adriana bisa berkolaborasi dengan rekan-rekannya dari negara lain untuk menghasilkan sesuatu. Apalagi yang melaksanakan kompetisi ini adalah Massachussetts Institute of Technology (MIT), suatu lembaga pendidikan ternama di USA yang peduli dalam mengatasi COVID-19, bukan saja di USA tapi seluruh dunia,” katanya.

Sebagai informasi, kompetisi MIT COVID-19 Challenge menggunakan sistem hackathon, yakni kolaborasi dalam pengembangan ide dan prototipe startup kesehatan berbasis teknologi dalam 48 jam. Setiap tim akan berkompetisi di treknya masing-masing, mulai dari trek A hingga trek J.

Pada hackathon ini, setiap peserta diminta untuk membentuk tim multidisipliner dengan peserta lain dari berbagai negara. Selama proses hackathon, setiap tim dibimbing oleh berbagai mentor yang memiliki kepakaran di bidang kesehatan, teknologi dan bisnis.

Pemenang dipilih berdasarkan proses pitching atau presentasi, dengan kriteria penilaian berupa impact pada masyarakat, innovation, implementation dan efektivitas presentasi. MIT COVID-19 Challenge adalah kompetisi daring beregu yang diselenggarakan dengan tujuan untuk memfasilitasi masyarakat ikut andil dalam menangani pandemi COVID-19 dan konsekuensinya di bidang sosial ekonomi.

Kegiatan ini didukung oleh lebih dari 70 mitra, termasuk UNESCO dan European Institute of Innovation & Technology (EIT) Health, sebuah badan resmi Uni Eropa.

Editor: Tokohkita

TERKAIT