Festival Jajanan Bango 2019, Satukan Semangat Puluhan Ribu Pecinta Kuliner

  1. Beranda /
  2. Kabar /
  3. Gaya Hidup /
  4. Minggu, 17 Maret 2019 - 01:38 WIB

Festival Jajanan Bango 2019/Tokohkita
Festival Jajanan Bango 2019
Foto: Tokohkita

Tahun ini, FJB 2019 yang bertema “Kelezatan Asli, Lintas Generasi” menyajikan kelezatan asli dari seluruh Indonesia dengan misi mulia untuk mendorong para penjaja kuliner agar terus melanjutkan regenerasi pelestarian kuliner Indonesia.

TOKOHKITA. Kecap Bango produksi PT Unilever Indonesia Tbk, kembali menghadirkan perhelatan kuliner akbar tahunan yang selalu dinanti puluhan ribu pecinta kuliner, yaitu Festival Jajanan Bango (FJB) 2019 dari  16-17 Maret 2019 bertempat di Area Parkir Squash, Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta.

Tahun ini, FJB 2019 yang bertema “Kelezatan Asli, Lintas Generasi” menyajikan kelezatan asli dari seluruh Indonesia dengan misi mulia untuk mendorong para penjaja kuliner agar terus melanjutkan regenerasi pelestarian kuliner Indonesia.

Hadir dalam pembukaan acara ini Suparno, Deputi Bidang Pengawasan Kemenkop UKM, dan Vita Datau,  Ketua Ketua Tim Percepatan Pengembangan Wisata Kuliner dan Belanja Kementerian Pariwisata. Hernie Raharja, Foods Director PT Unilever Indonesia Tbk, mengatakan, Bango mempunyai misi sosial untuk melestarikan dan memajukankuliner Indonesia, dengan cara membantu mempopulerkan dan menyejahterakan penjaja makanan tradisional dan auntentik Indonesia, salah satunya lewat pelaksanaan FJB.

"Tahun ini, FJB 2019 kami gelar untuk mengedepankan pentingnya eksistensi dan peranan para penjaja kuliner lintas generasi agar #KelezatanAsli kuliner Indonesia dapat terus diapresiasi dan dinikmati hingga nanti. Di antara lebih dari 80 penjaja kuliner yang kami persembahkan untuk menyajikan aneka ragam kuliner autenik Nusantara, kami mendedikasikan sebuah area khusus bagi 10 penjaja kuliner lintas generasi yang telah membuktikan tekadnya untuk melanjutkan regenerasi pelestarian kuliner asli Indonesia,” katanya.

Tidak hanya itu, FJB 2019 juga secara keseluruhan dihadirkan dalam tampilan dan suasana yang lebih segar dan interaktif agar dapat lebih dinikmati oleh seluruh pengunjung, terutama generasi muda. “Kami sangat bangga bahwa ternyata pecinta kuliner Indonesia juga turut beregenerasi. Di tengah kuliner internasional yang semakin bermunculan di sekitar kita, ternyata animo dari generasi muda untuk mencari kelezatan asli khas Indonesia kini semakin tinggi,” lanjut Hernie.

Salah satu highlight dari FJB 2019 adalah Galeri #KelezatanAsli Lintas Generasi. Di galeri ini para pencinta kuliner bisa mendapatkan pengetahuan luas mengenai #KelezatanAsli kuliner Indonesia dan pentingnya regenerasi penjaja kuliner agar makanan Indonesia bisa terus dinikmati lintas generasi melalui berbagai instalasi dan aktivitas yang interaktif.

Bango juga selalu bermitra dengan berbagai pihak, termasuk dengan pemerintah sebagai bentuk kolaborasi dalam memajukan pamor kuliner lokal di tingkat nasional maupun dunia. Kali ini, FJB 2019 mendapat dukungan penuh dari Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah Republik Indonesia karena sejalan dengan program pemerintah untuk memfasilitasi upaya promosi para penjaja kuliner Indonesia sebagai bagian dari pelaku Usaha Kecil Menengah.

Melalui promosi penjaja kuliner secara masif seperti di FJB 2019, maka pertumbuhan industri kuliner dipercaya akan menjadi lebih pesat, karena penjaja kuliner memegang peranan penting dalam menopang kemajuan industri ini. Dukungan lainnya juga kembali diberikan oleh Kementerian Pariwisata Republik Indonesia.

Sebagai pionir festival kuliner Nusantara, FJB dipandang mampu memaksimalkan kiprah dan peran serta para penjaja kuliner asli Indonesia dalam mendorong kemajuan industri pariwisata Tanah Air. Tidak hanya untuk mempromosikan kekayaan warisan kuliner Nusantara, di saat yang bersamaan FJB juga berperan nyata dalam mendorong agar kelezatan asli kuliner Indonesia terus lestari dan dicintai dari generasi ke generasi.

Sajikan kuliner langka

Masih dalam semangat untuk mendorong regenerasi, tahun ini Bango menghadirkan tiga penjaja kuliner langka di tengah FJB 2019, yaitu Bubur Ase Bu Neh, Sate Kuah Pak H. Diding, dan Cungkring Pak Jumat. Melalui kehadiran mereka, para pecinta kuliner dapat mengenal ragam kuliner Indonesia yang kini semakin langka sekaligus menunjukkan apresiasi terhadap jasa para penjaja kuliner yang berperan besar dalam menjaga kuliner Indonesia dari kepunahan.

Sebagai bentuk apresiasi terhadap semangat mereka dalam menjaga dan melestarikan kelezatan asli kuliner Indonesia, di kesempatan ini Bango memberikan dukungan sebesar Rp50.000.000,- untuk masing-masing penjaja kuliner langka tersebut. Peruntukannya akan disesuaikan dengan kebutuhan mereka agar usaha kulinernya dapat terus berkembang sehingga berpotensi untuk diwariskan ke generasi berikutnya dan dapat dinikmati lintas generasi. Bango juga akan memberikan dukungan dalam bentuk promosi di media offline dan online untuk membantu memperkenalkan kuliner langka tersebut ke masyarakat.

Tak hanya sampai di situ, Bango juga mengumumkan gelaran program “Bango Penerus Warisan Kuliner 2019” yang tahun ini kembali dilaksanakan untuk ketiga kalinya. Program ini berupa sebuah kompetisi yang bertujuan membantu para wirausaha kuliner di Indonesia dalam mengembangkan dan mempopulerkan usaha mereka sekaligus melanjutkan pelestarian warisan kuliner Indonesia.

Sepanjang April hingga Mei 2019, Bango membuka kesempatan kepada para pengusaha kuliner di seluruh wilayah Indonesia untuk mendaftarkan usaha dan hidangan terbaik mereka melalui website www.peneruskuliner.com. Setelah proses voting dan penjurian, di akhir kompetisi, akan terpilih lima pemenang.

“Kami harap dengan seluruh kejutan istimewa dan fasilitas yang kami hadirkan selama dua hari ini, FJB 2019 dapat menjadi katalisator yang kuat untuk memulai komitmen bersama dalam mendorong regenerasi pelestarian #KelezatanAsli kuliner Indonesia,” tutup Hernie.

FJB 2019 juga didukung oleh Kementerian Pariwisata Republik Indonesia. Sebagai pionir festival kuliner Nusantara, FJB dipandang mampu memaksimalkan kiprah dan peran serta para penjaja kuliner asli Indonesia dalam mendorong kemajuan industri pariwisata Tanah Air.

Berikut ini daftar kuliner yang bisa kamu temukan di Festival Jajanan Bango 2019 di Jakarta.

DISTRIK F

  1. Nasi Goreng kebuli Apjay
  2. Sate Klatak Pak Pong
  3. Empal Gentong Mang Dharma
  4. Rumah Palem
  5. Bebek Sinjay
  6. Dapur Bunda
  7. Ayam Kampung Madu LB
  8. Kambing Bakar Cairo Sambas
  9. Nasi Jamblang Mang Dul
  10. Nasi Pindang Pak Ndut
  11. Soto Padang H.St. Mangkuto
  12. Loka Padang
  13. Suwe Ora Jamu
  14. Warung Kebunku
  15. Fit Lo-kal
  16. Pallubasa Ma'Daeng
  17. Sop Kambing Dudung Roxy
  18. Sop Buntut Cut Meutia
  19. Bakmi Yamin Bakso Mang Memet
  20. Lontong Balap Asli Pak Gendut
  21. Gudeg B.Juminten
  22. Mie Jowo Semar
  23. Sate Kuah Pontianak
  24. Sop Konro Karebosi
  25. Pisang Goreng Madu Bu Nanik
  26. Es Duren D'Cendes
  27. Bakso Goreng Gajah (Bagoja)
  28. Pempek Ny. Kamto
  29. Telur Gulung By Warunk Exito
  30. Martabak Kubang Hayuda
  31. Es Pisang Ijo Pemuda
  32. Kerak Telor Bang Sape'i
  33. Otak Otak si Dia
  34. Es Palu Butung Aurora
  35. Seblak Jeletet Murni

DISTRIK J (Penjaja Kuliner Lintas Generasi)

  1. Sate & Tongseng Pak H. Budi Jakarta
  2. Tengkleng Klewer Bu Edi Solo
  3. Kwetiaw Sapi Antasari 72 Pontianak
  4. Soto Betawi H. Ma'ruf Sejak 1940 Jakarta
  5. Putri Daeng Tata Management Jakarta
  6. Nasi Liwet Wongso Lemu Solo
  7. Kupat Tahu Gempol Bandung
  8. Mie Koclok Mas Edi Cirebon
  9. Bubur Ayam Bunut Siliwangi Sukabumi
  10. Tahu Tek Telor Cak Kahar Surabaya

DISTRIK B

  1. Locarasa
  2. Bubur Ase Bu Neh
  3. Sate Kuah Pak H. Diding
  4. Cungkring Pak Jumat
  5. Sate Padang Ajo Rawon
  6. Ayam Madu Si Bangkong
  7. Soto Roxy H.Darwasa sejak 1948
  8. Sate Maranggi Tukang Masak
  9. Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih
  10. Mie Aceh Seulawah
  11. Sate Kikil Pasar Baru
  12. Ayam Tangkap AR
  13. Bu Nur Aini Rujak Cingur Sedati
  14. Ayam Geprek Dabu-Dabu Lilang
  15. Soto Mie Theresia
  16. Ayam Taliwang Bersaudara
  17. Bakso Boejangan
  18. Regia Cwie Mie Malang
  19. Kepala Manyung Bu Fat Semareng
  20. Dapur Jawa Perawang
  21. Ketoprak Ciragil
  22. Bubur Ayam Spesial Pak Jono
  23. KALEDO Sup Sum-Sum Kaki & iga sapi
  24. Bebek Kaleyo
  25. Bakso Atom
  26. Sate Kardjan BSD
  27. Sop Janda
  28. Soto Ambengan CAK NO
  29. Lesehan Sate Rembige Lombok
  30. Es Campur Pak Oyen Bandung
  31. Cilok Madrasah
  32. Ketan Durian (Mbok Nean Cuk)
  33. Kong Dji Coffee
  34. Bollo Bola Ubi Kopong
  35. Klappertaart Oma Ane
  36. Cucur Super
  37. Pempek Megaria
  38. Asinan Betawi Hj.Sofy

  Naskah dan Foto: Dadan M Ramdan

Editor: Tokohkita

TERKAIT